Tazkirah hari ini, firman Allah s.w.t.,

 

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا كُلُوا مِن طَيِّبَاتِ مَا رَزَقْنَاكُمْ

وَاشْكُرُوا لِلَّهِ إِن كُنتُمْ إِيَّاهُ تَعْبُدُونَ

Wahai orang-orang yang beriman! Makanlah dari benda-benda yang baik (yang halal) yang telah Kami berikan kepada kamu,

Dan bersyukurlah kepada Allah, jika betul kamu hanya beribadat kepadanya. (al-Baqarah 2.172)

-------

Dalam ayat di atas Allah menyuruh kita makan yang thoyyibah (baik/bagus).

Maksud thoyyibah di sini merangkumi dua aspek:

(1) Sembelihan yang halal.
(2) Makanan yang berkhasiat.

Aspek halal diperhatikan oleh semua umat Islam, namun aspek makanan berkhasiat masih kurang diberi perhatian.

Masih ada yang kerap makan makanan manis, berlemak, perasa tiruan dan makanan segera.

Moga berdasarkan perintah Allah ini, kita semua ambil perhatian tentang khasiat atau kualiti makanan.

Seterusnya Allah menyuruh kita bersyukur kepada-Nya atas rezeki makanan yang diberikan-Nya kepada kita.

Bersyukur itu bukanlah perkara kecil. Ia salah satu bentuk ibadah kita kepada Allah.