Article Index

Kesimpulan.

      Pada satu pagi pada 31 Ogos 2007, ada satu orang bersolat sunat di Dataran Merdeka, Kuala Lumpur. Dalam solatnya itu, dia bersujud terlebih dahulu kemudian bangun untuk rukuk. Setelah selesai, orang ramai yang menyaksikan beliau bertanya: “Ya akhi, anda solat apa?” Dia menjawab: “Saya solat sunat Hari Merdeka.” Orang ramai membalas balik: “Itu satu bid‘ah! Mana ada solat sunat Hari Merdeka? Lagi pun, dalam solat kita rukuk terlebih dahulu, kemudian sujud.”

      Orang yang solat itu menggeleng kepala dan menjawab: “Isy! Isy! Tidakkah kalian semua membaca dalam al-Qur’an? Terdapat banyak ayat yang bermaksud: ‘Dan dirikanlah solat’. Disebabkan Allah menyuruh kita bersolat, maka saya pun bersolatlah. Tak kira apa solatnya sama ada kerana Hari Merdeka, Hari Pekerja atau Hari Warga Tua. Dalam al-Qur’an, perkataan sujud berulang 46 kali manakala perkataan rukuk berulang 7 kali. Maka sujud lebih utama dari rukuk, lalu saya mendahulukan sujud daripada rukuk. Kenapa kalian mengatakan aku melakukan bid‘ah? Semua ini ada dalam al-Qur’an!”

      Dalam contoh di atas, orang yang bersolat itu juga memiliki dalil. Tetapi apakah dalil tersebut dia gunakan secara betul? Saya yakin ramai pembaca yang menggeleng kepala. Mesej yang ingin saya bawa ialah, dalil al-Qur’an dan al-Sunnah saja tidak cukup. Kaedah penggunaan dalil mestilah juga betul.

      Selain itu, manhaj Ahl al-Sunnah wa al-Jama'ah ialah menghimpun semua ayat al-Qur’an dan hadis Rasulullah s.a.w. yang sahih, menggabungkannya dan mengkajinya. Setelah itu barulah dilakukan sesuatu ibadah berdasarkan hasil himpunan, gabungan dan kajian tersebut. Berbeza dengan aliran yang menyelisihi Ahl al-Sunnah wa al-Jama'ah, mereka melakukan ibadah kemudian barulah mencari dalil untuk menjustifikasikannya.

      Zikir secara jahr dan serentak adalah satu amalan yang dicipta tanpa dalil. Apabila dipersoalkan, barulah orang-orang yang melakukannya bertungkus lumus mencari dalil untuk menjustifikasikannya. Pada mata kasar, ia kelihatan betul. Akan tetapi dengan sedikit penelitian, ternyata ia salah.

      Saya harap melalui penulisan ini saya bukan sekadar mengkritik hujah-hujah zikir secara jahr, tetapi juga dapat menerangkan kepada para pembaca semua kaedah penggunaan dalil yang betul. Perkara ini hendaklah dicermati oleh semua, bukan sahaja dalam bab zikir tetapi dalam semua persoalan agama.