36 Kritikan Ke Atas Buku
Amalan Sunnah Selepas Solat Dan Kelebihannya

 

Hafiz Firdaus Abdullah

 

 

 

 

#12: Tokok Tambah Di Atas Kitab al-Umm.

 

ASSSDK 17:

قَالَ: وَأَيُّ إمَامٍ ذَكَرَ اللَّهُ بِمَا وُصِفَتْ جَهْرًا أَوْ سِرًّا أَوْ بِغَيْرِهِ فَحَسَنٌ.

Imam al-Syafi’e berkata lagi: “Mana-mana imam yang berzikir dengan memuji-muji Allah bersama sifat-sifat yang telah disebut dalam hadis ini atau dengan sifat-sifat yang tidak disebutkan dalam hadis ini, selepas solat fardhu lima waktu, sama ada secara nyaring atau perlahan, maka semuanya itu adalah suatu amalan yang baik.”

 

Kritikan:

Apa yang saya gariskan daripada terjemahan pihak ASSSDK tidak terdapat dalam teks asal al-Umm. Perhatikan pembarisan teks al-Umm yang dilakukan oleh pihak ASSSDK dan bandingkannya dengan pembarisan yang dilakukan oleh Ahmad Badr al-Din Hassun, muhaqqiq kitab al-Umm yang menjadi rujukan yang diiktiraf oleh dunia Islam:

 

قَالَ: وَأَيُّ إمَامٍ ذَكَرَ اللَّهَ بِمَا وَصَفْتُ جَهْرًا أَوْ سِرًّا أَوْ بِغَيْرِهِ فَحَسَنٌ.

 

Berkata (al-Syafi’e): “Mana-mana imam yang berzikir kepada Allah dengan apa yang saya sifatkan sebagai kuat, perlahan atau dengan cara selainnya, maka ia adalah baik.”

 

Pembarisan yang dibuat oleh pihak ASSSDK adalah semata-mata bagi menjustifikasi amalan sebahagian agamawan yang cenderung menokok tambah zikir selain dari apa yang sudah sabit daripada Rasulullah shallallahu 'alaihi wasallam.